Wasiat Siti Fathimah ra

 kepada Asma’  Binti Umais ra

 

Asma’ binti Umais ra adalah istri Khalifah Abu Bakar Ash Shiddiq ra dan dari perkawinan tersebut Allah mengaruniai seorang putra dengan nama Muhammad bin Abu Bakar.

Perkawinan tersebut atas perintah Rasululah saw, setelah suaminya yang pertama yaitu Ja’far bin Abi Thalib ra  (saudara Imam Ali) meninggal dalam peperangan. Beliau Asma’ termasuk orang-orang yang masuk Islam pada awal permulaan Islam di Mekkah sebelum Muslimin berkumpul di Darul Argom dan beliau kemudian bersama suaminnya Ja’far bin Abi Thalib ra hijrah ke Habasyah.

Setelah Khalifah Abu Bakar ra wafat, Asma’ binti Umais kawin dengan Imam Ali kw dan dikaruniai oleh Allah dua putra yaitu Yahya dan Muhammad Al Ash’hor.

 Ummul Mu’minin Maimunah ra istri Rasulullah saw adalah saudara seibu dengan Asma’ binti Umais ra. Oleh karena itu hubungan Asma’ binti Umais ra dengan keluarga Rasulullah saw sangat dekat sekali. Beliau sering membantu keluarga Rasulullah saw.

Meskipun Asma’ binti Umais ra itu istri seorang Kholifah, namun setiap hari beliau selalu berkunjung ketempat Siti Fathimah , guna membantu Siti Fathimah ra,  mereka seperti kakak beradik.

Semoga Alllah SWT membalasnya serta meridhoinya.

 

Adapun cerita mengenai wasiat Siti Fathimah ra kepada Asma’ binti Umais ra, maka dalam buku-buku sejarah diceritakan sbb.

Setelah Siti Fathimah ra merasa bahwa ajalnya sudah dekat, beliau berkata kepada Asma’ binti Umais ra yang hampir setiap hari berkunjung ke rumahnya;

“ Saya kurang senang terhadap apa yang diperbuat terhadap wanita jika mati, yaitu hanya ditutupi dengan kain. Sehingga bentuk badannya kelihatan.”

Maka berkatalah Asma’ kepada Siti Fathimah :

“Apakah engkau mau aku tunjukkan sesuatu yang pernah aku lihat di Habasyah?”

 Siti Fathimah menjawab: “Coba tunjukkan.”

 Maka dibuatlah oleh Asma’ keranda dari pelepah pohon kurma, kemudian diatasnya ditaruh kain. Begitu Siti Fathimah melihat keranda tersebut, beliau sangat gembira dan tertawa seraya berkata :

 “Alangkah baiknya ini. Semoga Allah menutupimu sebagaimana engkau menutupiku. Nanti jika aku mati, maka mandikanlah aku bersama Ali dan jangan ada orang lain yang ikut memandikanku. Setelah itu buatkanlah untukku seperti ini.” 

Selanjutnya, begitu Siti Fathimah ra wafat, semua wasiatnya dilaksanakan oleh Imam Ali kw dan Asma’ ra.

Cerita ini dimuat dalam kitab At Tobaqot, karya Ibnu Saad, Sunan Al Baihaqi, Sunan Ad Dar Quthni dan lain-lain. 

Pembaca yang kami hormati.

Mengenai wasiat Siti Fathimah ra agar yang memandikan beliau hanya Asma’ binti Umais ra dan Imam Ali kw, serta orang lain tidak boleh  ikut memandikan beliau tersebut, oleh ulama-ulama Syi’ah dibuatkan beberapa cerita wasiat Siti Fathimah ra, diantaranya :

-         Apabila beliau wafat, para Sahabat dilarang masuk rumah Siti Fathimah, sebab beliau tidak mau dilihat para Sahabat.

 

-         Siti Fathimah berwasiat agar waktu memakamkannya tidak dilihat atau tidak diketahui oleh para Sahabat.

 

-         Imam Ali melarang para Sahabat menshalati Siti Fathimah, sebab Siti Fathimah tidak mau dishalati oleh para Sahabat, terutama oleh Khalifah Abu Bakar.

 

Masya Allah, ini adalah satu tuduhan dan fitnah terhadap Imam Ali kw dan Siti Fathimah r.a. sebab mungkinkah Imam Ali kw melarang seseorang melakukan shalat?.

Khasya, pasti tidak mungkin.

Begitu pula Siti Fathimah ra yang telah mewarisi sifat-sifat dan akhlak baginda Rasulullah SAW, pasti beliau tidak akan membuat wasiat seperti yang dituduhkan oleh orang-orang Syi’ah itu. Lalu untuk apa beliau minta dibuatkan Keranda tersebut.

Itulah orang-orang Syi’ah, mereka suka memutar balik fakta dan cerita, dengan tujuan akan membuat opini bahwa antara Siti Fathimah ra dengan para Sahabat telah terjadi hubungan yang tidak baik.

Semoga kita diselamatkan oleh Allah SWT dari pemutar balikan sejarah yang dilakukan oleh ulama-ulama Syi’ah.

Demikian wasiat Siti Fathimah ra kepada istri Khalifah Abu Bakar ra, yang sekaligus membuktikan adanya hubungan baik antara kedua keluarga.