Nabi itu lebih utama bagi orang-orang mukmin dari

  diri mereka sendiri dan istri-istrinya adalah ibu-ibu

  mereka.                    ( Alahzab pada ayat ke 6 )

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

UMMUL MUKMININ

KHADIJAH ALKUBRA

 

Berisi

 

1.          Perkawinan Sayyidah Khodijah ra Dengan Sayyidina Muhammad SAW

2. Peran Siti Khodijah Saat Sayyidina Muhammad SAW Menerima Wahyu Pertama

3. Putra Putri Sayyidina Muhammad SAW Dengan Sayyidah Khodijah ra.

 

  

Perkawinan Sayyidah Khodijah ra (Siti Khodijah) Dengan Sayyidina Muhammad SAW

 

       Ketika Sayyidina Muhammad SAW berumur dua puluh lima tahun, untuk kedua kalinya beliau pergi ke Syam untuk berdagang.

       Daerah subur ma’mur yang pernah beliau kunjungi bersama pamannya yang bernama Abu Tholib bin Abdul Muttholib.

       Kali ini beliau pergi dengan membawa barang dagangan milik Siti Khadijah ra. Dimana Siti Khadijah ra saat itu adalah saudagar besar yang selalu membawakan barang barang dagangannya untuk dijual di Syam dan kota kota lain.

       Dalam perjalanan berdagang ke Syam itu Sayyidina Muhammad SAW ditemani oleh Maisaroh ra pembantu Siti Khadijah ra, dan Alhamdulillah pulang ke Mekah dengan membawa keuntungan yang sangat besar.

       Ketika melapor kepada Siti Khadijah ra, Maisaroh banyak bercerita mengenai hal hal yang istimewa yang dia saksikan baik mengenai pribadi Sayyidina Muhammad SAW maupun hal hal yang aneh yang terjadi dalam perjalanan tersebut.

       Sehingga Siti Khadijah ra yang sebelumnya sudah tertarik dengan penampilan Sayyidina Muhammad SAW, semakin tertarik untuk medapatkan Sayyidina Muhammad SAW sebagai suami. Seorang pemuda yang rupawan yang sudah mendapat julukan dari kaumnya dengan “Al-Amin” SAW.

       Selanjutnya Siti Khodijah ra melalui temannya mengadakan pendekatan dengan Sayyidina Muhammad SAW.

       Tidak lama kemudian setelah kembali dari Syam, Sayyidina Muhammad SAW meminta pamannya yaitu Sayyidina Abu Tholib untuk meminang Sayyidah Khadijah binti Khuwailid ra.

       Saat itu Sayyidah Khadijah ra sudah berumur empat puluh tahun dan sudah pernah kawin dua kali. Yang pertama menikah dengan Atiq bin Abid Almahzumi dan yang kedua menikah dengan Hindun bin Zuroroh Attamimi.

       Sebenarnya meskipun Sayyidah Khadijah ra sudah janda, tapi banyak tokoh tokoh Quraisy yang meminangnya. Sebab beliau itu disamping kaya raya, beliau itu orangnya cantik dan anggun, sehingga di kota Mekah beliau Sayyidah Khodijah ra mendapat julukan dengan “At-Thohiroh”.

        Namun lamaran lamaran dari tokoh tokoh Quraisy tersebut selalu beliau tolak.

       Beliau justru melalui temannya meminta kepada Sayyidina Muhammad SAW agar meminangnya sebagai istri. Sehingga tidak lama kemudian Sayyidina Muhammad SAW meminangnya.

       Beliau Sayyidina Muhammad SAW sangat mencintai Sayyidah Khodijah ra, karena dari Sayyidah Khodijahlah bersambung keturunan Rosululloh SAW sampai sekarang.

       Demikian pula Sayyidah Khodijah ra, beliau sangat mencintai Sayyidina Muhammad SAW, beliau habiskan waktunya untuk berkhidmat kepada suaminya. Apabila suaminya dalam keadaan susah beliau menghiburnya serta menenangkannya.

       Di kota Mekah Sayyidah Khodijah ra dikenal sebagai seorang saudagar yang kaya raya, namun kekayaannya beliau habiskan dalam membela dan membantu suaminya berdakwah..

       Diantara keistimewaan Sayyidah Khodijah ra, beliau adalah orang yang pertama kali masuk Islam dan beliau adalah orang yang pertama kali sholat dibelakang Rosululloh SAW.

       Beliau Sayyidah Khodijah ra selalu mendampingi Sayyidina Muhammad SAW baik diwaktu senang maupun diwaktu susah.

       Bahkan ketika Rosululloh SAW dibekot dan disekap oleh Kuffar Quraisy di Sye’ib Abi Tholib, Sayyidah Khodijah ra meninggalkan rumahnya, beliau ikut bersama Rosululloh SAW didalam Sye’ib. 

       Itulah sebabnya Rosululloh SAW sangat sedih ketika Sayyidah Khodijah ra dipanggil oleh Alloh SWT. Beliau wafat pada tanggal sebelas Romadhon tahun kesepuluh dari Bi’tsahnya Sayyidina Muhammad SAW. Sehingga tahun itu dalam sejarah Islam dikenal sebagai Tahun Kesedihan.

       Karena jasa Sayyidah Khodijah ra yang sangat besar terhadap Rosululloh SAW dan Islam, maka Sayyidah Khodijah ra pernah mendapat Salam dari Alloh Robbil Alamin.

       Pada suatu hari Malaikat Jibril Alaihissalam datang kepada Sayyidina Muhammad SAW dan berkata:

وقد روى البخاري في صحيحه حديثا في فضل أمّ المؤمنين خديجة الكبرى رضي الله عنها، وهو أنّ جبريل عليه السّلام أتَى رسول الله صلى الله عليه وسلم فقال : يا رَسُولَ الله هَذِهِ خَدِيجَة قَدْ أَتَتْ وَمَعَهَا إنَاءٌ فِيهِ إدامٌ أوْطَعامٌ أوشَرابٌ. فَإذَا هِي أتَتْكَ فَاقْرَأ عَلَيْهَا السَّلاَمَ مِنْ رَّبِّهَا وَمِنِّيْ وَبشّرهَا بِبَيْتٍ في الجَنَّةِ مِنْ قَصَبٍ لاَ صَخْبَ فيهِ وَلاَ نَصَبَ. فَلَمَّا أخْبَرَهَا الرَّسُولُ صلى الله عليه وسلم قَالَتْ: هُو السَّلاَمُ وَمِنْهُ السَّلاَمُ وَعَلَى جِبْرِيْلَ السَّلاَمُ.

       “Pada suatu hari Malaikat Jibril datang kepada Rasululloh SAW dan berkata: “Ya Rasululloh itu Khodijah datang membawa wadah berisi kuah, makanan atau minuman. Apabila dia menghadapmu, maka sampaikanlah kepadanya Salam dari Tuhannya dan dariku. Kemudian sampaikan kepadanya berita gembira (Bisyarah) bahwa dia sudah disediakan sebuah rumah di Surga yang terbuat dari mutiara, dimana disitu tidak ada suara keributan dan kebisingan”.                                 

                                                                     (H R. Bukhori )

       Kemudian ketika Siti Khodijah ra menghadap suaminya dan disampaikan oleh Rosululloh SAW apa apa yang telah disampaikan oleh Malaikat Jibril terebut, maka Siti Khotijah ra menjawab:

" اللَّهُ السَّلامُ  وَمِنْهُ السَّلامُ  وَعَلَى جِبْرِيلَ السَّلامُ "

“Alloh adalah Assalam. Dan dari Allohlah datangnya keselamatan. Dan kepada Jibril diberikan keselamatan ”.

       Demikian jawaban Siti Khodijah ra ketika diberi tahu bahwa ada Salam dari Alloh SWT serta berita gembira (Bisyaroh) lainnya yang telah disampaikan oleh Malaikat Jibril.

       Mengenai keutamaan Sayyidah Khodijah ra, maka Rosululloh SAW pernah bersabda:

أفضل نساء أهل الجنّة خديجة بنت خويلد وفاطمة بنت محمّد ومريم بنت عمران وأسية بنت مزاحم.

                                               (الترمذى واحمد

Wanita wanita penghuni Surga yang paling afdhol (mulia) adalah Khodijah bintu Khuwailid dan Fathimah bintu Muhammad serta Maryam bintu Imron dan Asiyah bintu Muzahim.

                                                        (H.R.Tirmizdi dan Ahmad))

       Demikian sedikit cerita perkawinan Sayyidina Muhammad SAW dengan Sayyidah Khodijah ra. Dan selama Ummul Mukminin Sayyidah Khodijah Al-Kubro ra masih hidup, Sayyidina Muhammad SAW tidak pernah kawin lagi.

 

 

 

Peran Siti Khodijah Saat Sayyidina Muhammad SAW Menerima Wahyu Pertama

       Sebelum Sayyidina Muhammad SAW umurnya mencapai empat puluh tahun, beliau sudah sering melihat ada tanda tanda mengenai akan diangkatnya beliau sebagai orang besar dan Rosul. Diantaranya adalah Irhashot serta mimpi mimpi dan salam dari tumbuh tumbuhan dan batu.

       Karenanya beliau sering menyendiri di Gua Hiro’ yang terletak di Jabal Nur, dikota Mekah.

       Baru kemudian, setelah beliau berumur empat puluh tahun, saat beliau sedang di Gua Hiro’ datanglah Malaikat Jibril Alaihissalam ke Sayyidina Muhammad SAW membawa wahyu yang pertama dari Alloh SWT.

       Alangkah gemetarnya Sayyidina Muhammad SAW ketika berhadapan dengan Malaikat Jibril yang saat itu penampilannya dengan bentuk aslinya.

       Saat itu terjadilah dialog antara Sayyidina Muhammad SAW dengan Malaikat Jibril Alaihissalam.

Malaikat Jibril berkata : Iqro’ (bacalah).

Sayyidina Muhammad SAW menjawab : “Ma Ana Biqori’“ (aku tidak bisa membaca).

Kemudian Malaikat Jibril Alaihissalam merangkul Sayyidina Muhammad SAW.

       Dialog yang demikian itu serta rangkulan tersebut terjadi hingga tiga kali. Baru kemudian Malaikat Jibril Alaihissalam menuntun Sayyidina Muhammad SAW membaca Surat Al-Alaq ayat ke satu sampai kelima, sebagai berikut:

اقْرَأْ بِاسْمِ رَبِّكَ الَّذِي خَلَقَ (1) خَلَقَ الإنْسَانَ مِنْ عَلَقٍ (2) اقْرَأْ وَرَبُّكَ الأكْرَمُ (3) الَّذِي عَلَّمَ بِالْقَلَمِ(4) عَلَّمَ الإنْسَانَ مَا لَمْ يَعْلَمْ(5).                                                           (العلق : 1-5) 

Bacalah dengan menyebut nama Tuhanmu yang menciptakan* Dia telah menciptakanmu dari segumpal darah* Bacalah dan Tuhanmulah yang maha pemurah* Yang mengajar dengan perantaraan Qolam* Mengajar kepada manusia apa yang tidak diketahuinya*       

                                            (Al Alaq : 1-5)

       Itulah ayat yang pertama turun kepada Sayyidina Muhammad SAW dan sekaligus merupakan pertemuan beliau yang pertama dengan Malaikat Jibril Alaihissalam.

       Setelah pertemuan itu beliau segera pulang kerumah guna menemui istri beliau tercinta, Sayyidah Khodijah ra.

       Begitu masuk rumah dan bertemu dengan Siti Khodijah ra, Sayyidina Muhammad SAW segera meminta agar beliau diselimuti sambil bercerita mengenai apa yang terjadi.

       Sebagai ibu rumah tangga yang bijaksana, Sayyidah Khodijah ra kemudian menenangkan hati suaminya dan berkata:

       Suamiku janganlah kamu merasa takut dan khawatir, engkau tidak akan mengalami bahaya, sebab engkau orang baik yang senang silaturahmi dan senang kepada tamu serta sering memberikan pertolongan dan membantu kaum faqir miskin.

       Kata kata Siti Khodijah ra yang lemah lembut itu akhirnya dapat menenangkan Rosululloh SAW yang sedang kebingungan.

       Tidak lama kemudian Siti Khadijah ra mengajak Rosululloh SAW menemui sepupunya yang bernama Waroqoh bin Naufal. Beliau adalah seorang Nasrani Ahlil Kitab yang tahu persis mengenai akan turunnya Nabi di akhir zaman.

       Kemudian setelah Sayyidina Muhammad SAW menceritakan mengenai apa yang terjadi pada beliau di Gua Hiro’, maka Waroqoh bin Naufal berkata:

        Itu adalah Annaamusul Akbar (Malaikat) yang pernah turun kepada Nabi Musa. Jadi berarti sekarang engkau telah diangkat sebagai Rosul.

 

       Demikian saat Sayyidina Muhammad SAW diangkat sebagai Rosul akhir zaman dan menerima wahyu pertama, serta peran Siti Khodijah ra saat itu.

 

 

Putra Putri Sayyidina Muhammad SAW

Dengan Sayyidah Khodijah ra.

        Dari pernikahan dan perkawinan Sayyidina Muhammad SAW dengan Sayyidah Ummul Mukminin Khodijah Al-Kubro ra, mempunyai atau mendapat enam anak. Dua putra dan empat putri.

Yang putra bernama :

1. Sayyidina Qosim ra.

Sayyidina Qosim ra adalah anak laki pertama Sayyidina Muhammad SAW, karenanya beliau SAW dipanggil dengan julukan Abal Qosim.

2. Sayyidina Abdulloh (Thohir).

Kedua putra Sayyidina Muhammad SAW tersebut meninggal ketika masih kanak kanak.

       Adapun empat putri Sayyidina Muhammad SAW adalah:

       Sayyidah Zainab ra, beliau adalah anak pertama Sayyidina Muhammad SAW bersama Siti Khodijah ra

       Beliau Sayyidah Zainab ra menikah dengan Abil As bin Robi’ (sepupu Siti Khadijah). Rumah tangganya bahagia karena mereka saling mencintai dan kasih sayang.

       Pada waktu perang Badar Abil As berada dipihak Kuffar Quraisy, bahkan saat itu dia tertawan dan kemudian ditebus oleh istrinya. Saat itu ketika akan dilepas kembali ke Mekah, Abil As berjanji kepada Rosululloh SAW bahwa dia akan mengantarkan Sayyidah Zainab ra ke ayahnya di Madinah.

       Selanjutnya setelah Sayyidah Zainab ra sudah berada di Madinah, Abil As datang ke Madinah menemui Sayyidah Zainab dan kemudian masuk Islam.

       Dari perkawinan mereka dianugrahi oleh Alloh satu putra yang bernama Ali dan satu putri namanya Umamah ra.

Umamah ra inilah yang diwasiatkan oleh Siti Fathimah ra kepada Sayyidina Ali kw, agar apabila beliau Siti Fathimah ra wafat, maka Sayyidina Ali kw diminta untuk menikah dengan Umamah ra putri dari saudarinya Zainab ra.

  1. 2. Sayyidah Ruqoyyah r a

       Pada mulanya Sayyidah Ruqoyyah ra dan saudarinya yang bernama Ummu Kultsum ra. menikah dengan Utbah dan Utaibah putra putra Abu Lahab.

       Tapi karena bencinya istri Abu Lahab kepada Rosululloh SAW, kedua anaknya dipisahkan dengan putri putri Roululloh saw.

       Kemudian Sayyidah Ruqoyyah ra menikah dengan Sayyidina Utsman Ibnu Affan ra. Dan selanjutnya mereka berdua atas perintah Rosululloh SAW ikut hijrah ke Habasyah.

       Pada waktu Rosululloh SAW dan para Sahabat berada dipeperangan Badar, Sayyidina Utsman ra tidak ikut perang Badar sebab istrinya Sayyidah Ruqoyyah ra sedang sakit. Dan tidak lama kemudian ketika Rosululloh SAW masih berada di Badar Sayyidah Ruqoyyah ra meninggal dunia. Sehingga waktu pemakamannya Rosululloh SAW tidak bisa hadir.

       Selanjutnya tidak lama kemudian oleh Rosululloh SAW, Sayyidina Utsman ra dinikahkan dengan putrinya yang bernama Ummu Kaltsum ra.

3        Sayyidah Ummu Kaltsum ra.

       Setelah Sayyidah Ruqoyyah ra meninggal, maka kemudian Sayyidah Ummu Kultsum dinikahkan dengan Sayyidina Utsman ra atas perintah Rosululloh SAW.

       Sebelumnya, beliau Ummu Kultsum ra sudah pernah menikah dengan salah satu putra Abu Lahab yang bernama Utaibah..

4        Sayyidah Fathimah ra.

       Sayyidah Fathimah ra adalah putri terkecil dari Siti Khadijah ra. Beliau lahir pada hari Jum’at tanggal 20 Jumadil Akhir, lima tahun sebelum Sayyidina Muhammad SAW diutus sebagai Rosul. Bersamaan dengan selesainya Binaul Ka’bah.

       Oleh para ulama diterangkan bahwa putra putri Sayyidina Muhammad SAW yang lahir dari Siti Khadijah ra, semuanya lahir sebelum Sayyidina Muhammad SAW diutus Sebagai Rosul. Terkecuali Ibrohim yang lahir dari ibu Mariyyah Al-Qibtiyyah ra. Beliau lahir sesudah Nabi SAW Hijroh dan meninggal masih kecil.

       Selanjutnya mengenai sejarah Siti Fathimah ra, maka kami membahasnya tersendiri pada Situs ini.